RSS

Jadilah Wanita Solehah

29 Jul

Wanita solehah tidak suka menunjukkan apa yang menjadi keistimewaan akhlak dirinya kepada orang lain. Masih menganggap dirinya tidak sempurna dihadapan Allah swt dan orang yang paling rendah dihadapan-Nya. Inilah sikap rendah hati yang seharusnya menjadi perhiasan Muslim dan Muslimah kepada saudaranya sesame Islam.

Ada diantara kita yang solat malam dan terjaga pada malam hari, sudah mengatakan orang lain lalai dalam kewajipannya, dan menyangka bahawa dirinya yang paling baik. Diantara kita juga ada mengikatkan diri dengan agamanya lalu memandang rendah dan hina kepada orang lain yang berbuat maksiat.

Dikalangan kita juga ada yang hanya mempelajari sedikit ilmu, kemudian dengan mudahnya memberi fatwa dirinya, menganalisa, menghalalkan dan mengharamkan itu dan ini dikalangan orang Islam yang lain.

Hadis Rasulullah SAW yang bermaksud:
“Tidaklah seseorang itu berendah hati, kecuali Allah memuliakan darjatnya”

Terdapat beberapa contoh dan teladan bagi wanita-wanita yang terkenal sebagai ahli ibadah, wanita solehah dan ketakwaannya sehingga mereka layak untuk jadikan ikutan:

Dari Ibrahim bin Ablah, dia berkata: 
“Aku berkata kepada Ummu Darda’, ”Berdoalah untukku!”

Ummu Darda’ menjawab,
“Apakah aku sudah sampai kepada darjat itu”

Ucapan sebegini juga keluar dari mulut Maimun Mahran, sebagaimana yang telah kami sebutkan sebelum ini:
“Aku tidak pernah menemuinya pada waktu solat, kecuali aku mendapatinya sedang solat”

Pernah seorang lelaki meminta permintaan yang sama kepada Rabi’ah Al-Adawiyah, dia berkata kepada Rabiah:
“Doakanlah aku, aku akan bersandar di dinding”.

Rabiah menjawab:
“Siapakah, aku atau Allah yang merahmatimu? Taatlah kepada Tuhanmu dan berdoalah! Sesungguhnya Dia mengabulkan permohonan orang-orang yang tertekan”

Kata-kata Rabiah yang masyhur ialah:
“Aku meminta ampunan dari Allah atas sedikitnya kejujuran dalam ucapanku”, Astaghfirullah…”

Aisyah Al-Muruziyah, isteri Ahmad As-Sirry berkata:
“Aku tidak pernah makan makanan yang lazat kecuali bersama orang-orang fakir, atau pantauan mereka, atau dihadapan mereka”.

Demikianlah mereka memperlakukan  diri mereka. Mereka tidak menganggap diri mereka telah dekat dengan Allah swt dan tidak berharap kepada manusia dalam ibadahnya. Tetapi mereka benar-benar rendah hati kepada Allah SWT dan seluruh orang Islam. Dimanakah kedudukan kita berbanding mereka?

Semoga mulai saat ini jadilah hamba Allah SWT yang rendah hati dan bukan yang riak dan bangga diri. Sia-sia sahaja ibadat yang kita lakukan selama ini tidak dirahmatilah Allah SWT.

Wasallam

 
Tinggalkan komen

Posted by di 29/07/2010 in wanita

 

Label:

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: