RSS

“I Am A muslim”..???

06 Aug

Cukupkah Dengan Hanya Menyatakan “I Am A Muslim”

Seorang pemuda yang berambut ala-ala karat mak saleh, berseluar gelebeh hingga meleret ketanah, bajunya bercorak salib, berspek hitam diselangi dengan tin Carlsberg singgah dimulutnya. Bergelak ketawa bersama kekasih yang berpakaian menjolok mata datang menemui anda lalu berkata:
“Saya orang islam. Lahir sebagai islam dan duduk pun di Negara islam (kalau boleh dikatakan Negara islam).”
Jika jawapan begitu yang diberikan kepada seorang pakcik mat saleh diluar sana, saya pasti dia akan berkata:
“Oh yeah? really? sambil tersenyum kelakar.”
Tak salah apa yang diucapkan pemuda terbabit. Saya tak membicarakan pandangan manusia terhadapnya kerana siapa manusia untuk menilai tahap iman seseorang. Hanya Allah yang selayaknya menilai hambanya. Tapi setakat itu sahajakah buktinya sebagai seorang Muslim? Tidak cukup dengan mengatakan saya seorang Muslim. Dimana buktinya?
Saya ambil semula firman Allah:
“Apabila kamu berazam maka bertawakallah kepada Allah” – 3:159
Saya melihat bahawa tawakkal yang disarankan oleh Allah dalam ayat tersebut menunjukkan bukti daripada keazaman kita itu tadi. Tidak cukup hanya dengan sekadar berazam tanpa meminta pertolongan kepada Allah sebagai bukti bahawa benar-benar kita berazam.
Begitu juga umat Islam. Mengaku beriman perlulah disertai dengan tindakan susulan. Tidak sekadar mainan bibir. Sedar atau tidak, umat Islam itu sendiri yang menggambarkan Islam. Membawa imej Islam sekaligus memberi gambaran awal tentang ‘apa itu Islam’. Kemana sekalipun kita melangkah, disitulah umat Islam akan diberi perhatian. Bukan pada namanya, bukan juga pada gayanya tapi pada AGAMA Islam yang bersalut didalam hatinya sekaligus kehidupannya.
BUKAN MEMINTA KESEMPURNAAN
Lafaz sayang itu perlu tetapi buktikan sayang itu yang paling utama. Begitu juga dengan agama yang kita anuti ini. Tidak cukup dengan hanya mengatakan ‘I AM A MUSLIM!’ tapi rukun Islam yang lima tidak ditunaikan. Etika berpakaian Islam tidak dipatuhi lebih-lebih lagi akhlak sebagai umat islam. Itu sahajakan Islam? Hanya kata-kata. Jika satu masa dahulu ianya diajar oleh Ustazah Karimah dan Ustaz Osman lalu disuruh saya hafalnya, maka saat ini tibalah masa saya mempraktikkan hafalan itu. Bukan meminta kesempurnaan, tapi semua ini perlu dibayar dengan harga yang mahal. Itulah bukti.
Mengapa bukti yang diminta? Dengan bukti segalanya nampak sempurna. Jika sayang katakan sayang, jika benci katakan benci. Kata-kata itu bukti. Tapi sekadar kata-kata itu sahajakah? Jika anda disaman oleh polis atas kesalahan jalan raya, cukup sekadar anda katakana saya bernama ‘John’ dan seorang Islam serta beralamat sekian sekian? Saya yakin pihak polis tersebut akan meminta mycard anda untuk melihat kebenaran kata-kata anda. Dan sekali lagi, itulah bukti
Dengan bukti juga ia menggambarkan dalaman kita iaitu ‘HATI’. Dengan penghayatan dari hati itulah akan memuntahkan segala isi hati melalui ‘PERLAKUAN’.
Analoginya mudah, jika anda mempunyai sebiji gelas yang kosong. Lalu anda bawakan sebaldi air sungai lalu dituang kedalamnya hingga penuh. Apabila air itu penuh dan mengalir keluar, yang mengalir itu tetap air sungai yang dibawakan tadi. Bukan air sirap mahupun air laut yang dimuntahkan keluar.
Begitulah ibarat hati kita. Apa yang lebih penuh didalamnya, itulah yang akan dimuntahkan kembali. Jika iman yang kita semai, maka iman jugalah yang akan keluar tapi jika mazmumah yang kita bajai, maka mazmumah jugalah yang akan diperlakukan. Jadi benarkah jika seseorang mengaku baik tapi kehidupannya dipenuhi dengan perkara kemungkaran yang dilakukan oleh tangan sendiri?
SOLUSINYA
HATI –> KATA-KATA –> PERBUATAN = MUSLIM SEJATI INSYAALLAH
Berdoalah semoga kita semua tidak tersekat diantara nombor satu dan dua didalam carta aliran diatas. Jika kita orang Islam, umat nabi Muhammad tercinta, jadi,marilah kita tunjukkan bukti kasih sayang kita pada Allah dan Rasulnya. Bagaimana? Bertaqwalah pada Allah.
Dari Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Bersegeralah engkau sekalian melakukan amalan-amalan yang baik sebelum datangnya tujuh macam perkara. Apakah engkau sekalian menantikan, enggan melakukan dulu, melainkan setelah tibanya kefakiran yang melalaikan, atau tibanya kekayaan yang menyebabkan kecurangan, atau tibanya kesakitan yang merosakkan, atau tibanya usia tua yang menyebabkan ucapan-ucapan yang tidak keharuan lagi, atau tibanya kematian yang mempercepatkan – lenyapnya segala hal, atau tibanya Dajjal, maka ia adalah seburuk-buruk makhluk ghaib yang ditunggu, atau tibanya hari kiamat, maka hari kiamat itu adalah lebih besar bencananya serta lebih pahit penanggunggannya.” – [Diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dan ia mengatakan bahawa ini adalah Hadis hasan.]
 
Tinggalkan komen

Posted by di 06/08/2010 in Tazkirah

 

Label:

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: