RSS

Siapa Kita Untuk Menegur Allah

16 Mar

BISMILLAH

Dengan Nama Allah kumulakan penulisan ini

Semoga memberi kesedaran kepada saya yang menulis dan anda yang membaca

Tiada lain harapan saya melainkan agar penulisan ini dikira ibadah kepada-Nya

Manusia begitu mudah untuk menyalahkan Allah,padahal banyak sudah nikmat yang kita kecapi hingga kini

 

“Siapa Kita Untuk Menegur Allah” 

Kata-kata yang diucapkan oleh seorang ustaz ketika menyampaikan ceramah itu telah membuatkan saya terus berfikir dan beristigfar kepada-Nya.

Kata-kata tersebut diulang oleh ustaz tersebut berkali-kali dihadapan para jemaah.

Kata-katanya itu meresap kedalam benak fikiran dan minda mula mengatakan bahawa betapa agungnya Allah S.W.T. dan sesungguhnya kesombongan itu hanyalah milik Allah.

Siapalah saya dihadapan Allah dan siapalah saya untuk sombong dan siapalah saya ini yang berani untuk menegur Sang Pencipta.

Maksud ustaz itu ialah sikap manusia pada hari ini yang berani menegur atau tidak meredhai setiap              ketentuan-Nya.

“Ya Allah,kenapalah Engkau jadikan aku miskin”                                                                                      “Ya Allah,kenapalah Engkau jadikan aku cacat”                                                                                        “Ya Allah,kenapa Engkau tak pernah adil” …Itu mungkin keluhan makhluk yang bernama manusia pada zaman kini yang tanpa disedari mereka telah menegur Allah s.w.t..

Kalau kita menegur sultan lagi dikira menderhaka kepada sultan,ini pula Raja kepada segala raja yang memiliki setiap kekuasaan kepada matahari yang panas membakar,kepada langit yang luas tak terjangkau dan setiap alam yang belum habis diterokai.Berani sungguh kita menegur Allah s,w.t. dengan angkuh.

Jangan Pernah Lupa Nikmat-Nya

Firman Allah sw.t. yang bermaksud

“…dan jika kamu menghitung nikmat Allah,niscaya kamu tidak dapat menghitungnya…”                      (Surah Ibrahim:34)

Benarlah firman-Nya itu.Kalau hendak dikira setiap nikmat Allah,pasti kita tidak mampu menghitungnya. Betapa banyak nikmat yang telah diberikan oleh-Nya kepada kita atas nama Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Allah kurnaikan tangan kepada kita untuk menulis,makan dan untuk memudahkan kita melakukan kerja.Allah sediakan kaki untuk kita supaya kita mampu berjalan dengan baik.Allah kurniakan kepada kita 2 biji mata yang digunakan untuk melihat betapa indahnya dunia ini,Allah sediakan hidung buat kita yang memberikan kita peluang untuk menghidu wangian-wangian,untuk menghidu bunga yang wangi dan banyak lagi.

Allah juga berikan kita oksigen dengan percuma tanpa bayaran walau satu sen,malah Allah telah atur dan cipta proses untuk mengembalikan oksigen yang telah kita gunakan melalui proses fotosintesis.Allah juga jadikan laut yang luas dan disediakan didalamnya berjuta-juta malah lebih ikan yang boleh dimakan.

Bukan itu sahaja,banyak lagi nikmat Allah yang tidak mampu untuk ditulis dalam blog ini,malah tidak juga mampu ditulis dimana-mana sekalipun.Sekalipun dakwat kita sebanyak air dilautan,tidak akan pernah cukup untuk menulis nikmat-Nya.

Kita manusia ini mudah sekali mengeluh atau menegur Allah jika ada sesuatu yang berlaku terhadap diri kita.Sukar untuk kita menerima sesuatu hakikat yang Allah berikan.Betapa sombongnya kita dihadapn Allah.

Firman Allah s.w.t.

“…Sungguh,manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari(nikmat Allah)”

(Surah Ibrahim:34)

Benarlah firman-Nya ini.Manusia itu susah untuk bersyukur kepada-Nya tapi begitu mudah untuk mengeluh kepada-Nya.

 

Kita hanya hamba Allah

Sedarlah kita,bahawa sesungguhnya kita ini bukanlah seorang pemilik dunia ini,sedarlah kita bahawa sesungguhnya kita bukanlah yang menciptakan bintang-bintang dilangit.

Sedarlah,bahawa sesungguhnya kita hanya hamba Allah.

Janganlah begitu mudah untuk kita ‘menegur’ Allah atas setiap ujian-Nya atau apa-apa sahaja kerana kita tidak ada hak untuk berbuat demikian.Siapalah kita dihadapan Allah melainkan hanya hamba-Nya.

Bukankah seorang hamba itu akan patuh sepenuhnya kepada Tuannya.Seorang hamba tidak akan berani menegur tuannya kerana dia tahu bahawa dia hanya hamba yang tidak mempunyai apa-apa.Begitu jualah kita kepada Allah.Kita perlulah menjalankan tugas kita sebagai hamba-Nya dengan baik.

 

Penutup

Akhir sekali,marilah kita renungi dan muhasabah diri kita kembali.Adakah selama ini ucapan-ucapan kita secara tidak sedar kita telah menegur Allah.

 Di sinilah kita perlu kembali menghitung dan memikirkan kembali siapakah Pencipta kepada seluruh kehidupan di atas muka bumi ini.Siapakah yang mengurniakan segala kurniaan dan nikmat yang tidak terhingga bilangannya kepada seluruh alam? Tanpanya segala kehidupan yang bernafas tidak akan hidup.

Tanya juga kepada diri kita adakah kita sudah bersyukur kepada-Nya.?

Marilah sama-sama kita kembali menyedari kita disisi-Nya hanya sebagai hamba.Jadi bersyukurlah selalu baik kita ditimpa musibah dan dugaan yang berat.Mudahkanlah lidah kita untuk mengucapkan kalimah-Nya dan mengucapkan ucapan tahmid dan jangalah lidah kita ini mudah untuk menegur Allah s.w.t.

-Siapa Kita Untuk Menegur Allah-

 

 

  

 
1 Komen

Posted by di 16/03/2011 in Tazkirah

 

Label: ,

One response to “Siapa Kita Untuk Menegur Allah

  1. bintu haslan

    16/03/2011 at 10:28 pm

    salam a’laik…
    nice entry…siapa la kita kan..untuk melawan takdirnya..moga sama2 boleh ambil iktibar

     

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: