RSS

Sejadah Kehidupan

27 Mar

BISMILLAH

Dengan Nama Allah kumulakan penulisan ini

Semoga memberi kesedaran kepada saya yang menulis dan anda yang membaca

Tiada lain harapan saya melainkan agar penulisan ini dikira ibadah kepada-Nya

 

..Hamparkan Sejadah Kehidupanmu..

“Jadikan kehidupan kita bagaikan berada diatas sejadah yang panjang”

 
Kata-kata Ustaz Hj Mohd Hasnil Abu Bakar itu bagi saya mempunyai makna yang sangat besar dan penting.
 
Ya,mana tidaknya,kita disuruh untuk jadikan kehidupan kita sebagaimana kehidupan diatas sejadah.Kalau kita lihat aktiviti yang dijalankan diatas sejadah tentunya mengabdikan diri kepada Allah s.w.t.,berzikir mengingati Allah dan bersolat menyembah Allah.
 
Jadi,makna kata-kata Ustaz itu adalah supaya kita jadikan kehidupan kita seharian sebagai ibadah kepada Allah s.w.t. kerana ini adalah suruhan-Nya.
 
Firman Allah s.w.t.
 
“Tidak Aku jadikan jin dan manusia melainkan hanya untuk beribadah kepadaKu”
(Surah Adz-Zariyat:56)
 
Beribadah kepada Allah,itulah kehidupan kita yang sebenarnya.
 
Maksud ibadah disini bukanlah bermaksud hanya melaksanakan solat,puasa,zakat dan haji,tapi menyeluruh.Ini kerana Islam diturunkan oleh Allah s,w.t..Sekalipun kita bermain bola,kita boleh jadikan bermain bola itu sebagai ibadah kepada Allah.Sekalipun kita masak,kita makan,mandi,menaiki kenderaan malah tidur sekalipun boleh kita jadikan ibadah kepada-Nya.
 
Jadi,bentangkanlah ‘sejadah kehidupan’ kita.
 
Kehidupan Dunia Menentukan Kehidupan Akhirat
  
Kehidupan kita di dunia ini hakikatnya hanyalah sementara jika dibandingkan dengan kehidupan kita di akhirat kelak yang sangat lama dan tidak akan pernah habis.
 
Firman Allah s.w.t.
  
“Hai kaumku, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan (sementara), dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal.”
 (Surah Ghafir : 39)

  

Firman Allah s.w.t lagi

“Tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan kalau mereka mengetahui.”

(Surah Al-Ankabut : 29)

Kehidupan yang sementara di dunia inilah yang bakal menentukan kehidupan kita diakhirat kelak.Kalau kehidupan di dunia ini kita isi dengan perkara-perkara maksiat,hidup bergelumangan dnegan dosa maka kehidupan di akhirat kelak sudah tentunya mendapat keperitan siksaan di neraka Allah s,w,t.

Namun,jika kehidupan di dunia ini diisi dengan ibadah kepada Allah,berqiamulail,bersedekah dan kita selalu mengingati Allah dan menyerahkan diri kita kepada Allah,maka kita akan mendapat balasan kenikmatan syurga Allah.

Kehidupan kita hakikatnya adalah hanya sebagai seorang perantau.Sabda Rasulullah s.a.w.

“Daripada lbnu ‘Umar r.a. beliau berkata: Rasulullah SAW telah memegang bahuku seraya bersabda: Hiduplah engkau di dunia seolah-olah engkau seorang perantau atau musafir lalu. lbnu ‘Umar r.a. pernah berkata: Apabila engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu pagi dan apabila engkau berada di waktu pagi, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu petang. Ambillah peluang dari kesihatanmu untuk masa sakitmu dan masa hidupmu untuk matimu”

Itulah hakikat kehidupan di dunia ini.Maka uruskanlah kehidupan di dunia ini untuk mencapai kehidupan akhirat yang baik.

Mari,hamparkan sejadah kehidupan kita.

 

Islam Itu Mudah

Ya.Islam Itu Mudah.

Mudah bila kita mempunyai ILMU.

Maka,tuntutlah ilmu terlebih dahulu,tanpa ilmu dalam diri kita,mungkin perkara kecil seperti membersihkan kemaluan selepas kencing dianggap remah dan tidak penting padahal perkara kecil itulah yang menentukan penerimaan ibadah kita kepada Allah s.w.t..

Sebagaimana orang kafir mengatakan bahawa Islam adalah agama yang susah kerana banyaknya aturan hidup,ini kerana mereka kurang ilmu tentang Islam.Mereka cuma tahu Islam menyuruh penganutnya mengikut aturan hidup seperti itu,namun mereka tidak tahu kenapa dan mengapa Allah menyarankan umat Islam mengikut cara hidup yang telah ditetapkan.

Padahal,semua aturan yang Allah tetapkan adalah kebaikan untuk diri kita.Setiap aturan yang ditetapkan Allah keatas manusia itu sangat mantap dan berguna untuk manusia.

Bila kita mempunyai ilmu,maka anda akan tahu kenapa dan mengapa Allah melakukan ini,kenapa Allah menyuruh berbuat ini,kenapa Allah haramkan ini,dan disitu juga kita akan merasakan bahawa mudahnya Islam.

Islam sebenarnya mudah,namun diberatkan sendiri oleh sesetengah pihak.

Seseorang itu akan merasakan bahawa solat subuh itu berat dan susah jika tanpa ilmu.Tapi,seseorang itu pula akan merasakan solat subuh itu mudah dan perlu jika mempunyai ilmu.Berbeza orang yang memiliki ilmu dan tidak memiliki ilmu.
Firman Allah sw.t.
 
“…Katakanlah:adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pengajaran”
(Surah Az-Zumar : 9)
 
Sabda Baginda Kekasih Allah pula:
 
”Jadikanlah dirimu orang alim (berilmu) atau orang yang menuntut ilmu atau orang yang selalu mendengar pengajaran atau orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut) dan janganlah engkau menjadi dari golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa.”
 
Jadi,marilah kita timba ilmu dan janganlah pernah berhenti.Merilah kita bentangkan sejadah kehidupan kita berdasarkan ilmu kita.
 
 
Penutup
 
Sebagai manusia,kita hakikatnya cuma hamba Allah yang diamanahkan untuk memakmurkan bumi Allah dengan agama-Nya dan diamanahkan untuk beribadah kepada Allah dan kehidupan dunia ini hanyalah sebuah kehidupan yang sementara.
 
Oleh itu,kehidupan kita yang sementara ini perlulah kita manfaatkan dengan sebaik mungkin sebagaimana kita manfaatkan masa-masa terakhir peperiksaan kita untuk menyemak kembali kertas peperiksaan kita.
 
Jangalah sesekali kita leka dalam pelayaran kehidupan ini kerana dalam pelayaran ini begitu banyak ‘ombak’ kehidupan yang cuba untuk menjatuhkan kita.Maka berpegang teguhlah kepada Allah dan aturlah ‘layar’ kehidupan kita dengan iman dan taqwa.
 
Semoga bumi Allah ini dihiasi dan dipenuhi dengan hamba-hamba Allah yang selalu mengingati Allah dalam apa jua keadaan.
 
Mari,kita tukar hamparan kehidupan kita sebelum ini kepada hamparan sejadah kehidupan yang panjang untuk mendapatkan redha-Nya dan menuju memasuki Jannah Allah.
 
 
 
 
 
Tinggalkan komen

Posted by di 27/03/2011 in Remaja, Tazkirah

 

Label: ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: