RSS

Indahnya Cinta Itu

07 Apr

BISMILLAH

Dengan Nama Allah kumulakan penulisan ini

Semoga memberi kesedaran kepada saya yang menulis dan anda yang membaca

Tiada lain harapan saya melainkan agar penulisan ini dikira ibadah kepada-Nya

…Kebahagiaan Saat Bercinta…
 
Mungkin anda antara anda yang terfikir tentang Melly Goeslow jika terbaca tajuk catatan saya hari ini.Dibius Cinta.
 
……
 
Semua orang suka bercinta kerana cinta itulah yang memberikan kebahagiaan.
 
Hari ini,kalimah cinta ini boleh didefinisikan kepada banyak cabang.Cinta kepada ibubapa,cinta kepada sahabat,cinta kepada kekasih,cinta kepada kekayaan,dan banyak lagi.
 
Namun,masa kini sedikit sekali orang yang melabuhkan cintanya kepada Allah Azzawajalla.Maka,jika tirisnya cinta kepada Allah,maka sudah tentu cintanya kepada yang lain hanya mendapat kebahagiaan di dunia dan mendapat penderitaan di akhirat kelak.
 
Hakikatnya,cintailah segalanya yang mampu untuk dicintai.Cintailah ibu bapa anda,cintailah keluarga anda,cintailah sahabat anda,cintai isteri anda.Namun,jangan pernah lupa untuk mencintai Allah s.w.t. yang akan memberikan anda kebahagiaan buat selama-lamanya.Sekalipun anda berada di tempat yang paling mengerikan,bila perasaan cinta kepada Allah itu tinggi dan mantap maka ketenangan akan hadir dalam jiwa kita.Itulah hebatnya balasan cinta Allah kepada sesiapa yang mencintainya.
 
 
Cintai Allah,Maka Dicintai Allah
  
Cuba kita fikirkan cinta kita kepada manusia dan cinta kita kepada Allah.Maka akan terasa hebat dan besarnya cinta kepada Allah.Hal ini kerana,saat kita mula jatuh cinta kepada Allah maka Allah akan ‘menyambut’ cinta kita malah akan mencintai kita seluruh penduduk langit dan penduduk bumi.
 
Kadangkala kita mencintai sesuatu seperti kekayaan,namun yang kita cintai itu tidak pula mencintai kita.Maka sudah tentu kita merasakan sakitnya hati dan peritnya hidup ini bila orang yang kita cintai tidak pernah mencintai kita.Maka hidup kita akan merasa sedih.
 
Bagi cinta Allah,ianya sangat-sangat berlainan.Saat kita mula mencintai Allah maka Allah akan mencintai kita.Malah Allah akan mengkhabarkan kepada para malaikat di langit bahawa Allah mencintai kita.Lalu makhluk dilangit pula akan mencintai kita.Bukan setakat itu,makhluk di bumi juga turut akan mencintai kita,itulah hebatnya bila kita benar-benar melabuhkan cintai kita kepada Allah
 
Saya tertarik dengan sebuah kisah dizaman Rasulullah s.a.w. dimana ketika malaikat Jibril sedang bersama dengan nabi Muhammad saw, lalu lewatlah Abu Dzar AlGhifary r.a, maka Jibril berkata: Wahai Nabi, itukan Abu Dzar! 
Nabi terkejut kerana merasa belum pernah memperkenalkan sahabatnya itu kepada Jibril, lalu Nabi berkata : “Jibril, kamu kenal Abu Dzar?! jibril pun menjawab : Wahai Nabi, sesungguhnya semua penduduk langit mengenal Abu Dzar AlGhifary “
 
Abu Dzar memang tidak terkenal di muka bumi namun terkenal di langit.Hebatnya Allah dalam membalas cinta hambanya.
 
 
Dimana Allah dihati kita?
 
Jawapanya bergantung kepada diri kita sendiri.Tanya dan jawab dalam hati kita.Fikir dan renungkan soalan tersebut.
 
Hari ini kita dapat melihat manusia-manusia sedang ‘gila’ mengejar cintai dunia ini.Banyaknya manusia hari ini mencintai kekayaan daripada mencintai Allah.Banyaknya manusia hari ini mencintai kemewahan dunia daripada mencari cinta untuk mendapatkan kehidupan mewah dan penuh kenikmatan di syurga Allah.
 
Jadi,saat dunia sudah terpalit tebal di dalam hati kita maka Allah semakin lama semakin dipinggirkan.Mungkin orang seperti ini nampak bahagian,hidup senang lenang,tapi hakikatnya hatinya tidak pernah merasa tenang dan azab Allah menanti untuk orang sepertinya itu.
 
Dalam masa yang sama,mungkin juga terdapat manusia yang hidup dalam serba kekurangan,kehidupan yang miskin,memakan makanan yang tidak sehebat mana,namun jika hati dan jiwa mereka diserahkan kepada Allah nescaya zahir mereka nampak susah namun batin mereka merasai kenikmatan dan kebahagiaan yang sebenarnya yang mana tidak boleh dikecapi dengan hanya mengatakan Aku Cintakan Allah.
 
Semua orang mahukan cinta Allah,namun bagaimana hendak mencintai dan dicintai Allah jika solat fardhu asyik ‘terbabas’,bila Al-Quran sudah berdebu diatas rak,bila sunnah kekasih-Nya diabaikan,saat budaya asing diagungkan,saat hukum manusia diguna pakai.Bagaimana dan bagaimana..??
 
 
Penutup:Marilah Meraih Cinta-Nya
 
Tuntasnya,matlamat cinta kita ialah cinta Allah s.w.t..Saat kita mencintai Allah s.w.t. maka kita akan dapat merasakan kehebatan,kebesaran dan keagungan Allah s.w.t. malah insan itu juga akan merasai limpahan anugerah dari-Nya serta limpahan rahmat dan keberkatan dari-Nya.
 
Malah,perasaaan cinta kepada Allah akan membuatkan seseorang itu begitu teringin melihat wajah kekasihnya itu dan begitu teringin untuk bertemu dengan kekasihnya malah selalu bersedia dengan amal perbuatan sebelum dijemput oleh Malaikat.
 
Bertentangan pula dengan manusia yang mencintai makhluk lain melebihi cinta kepada Allah.Manusia seperti ini akan merasa sempit dalam kehidupannya sekalipun wang berjuta di tangan.Manusia seperti ini sering berasa gerun dengan apa yang dinamakan sebagai kematian.
 
Ingatlah bahawa cinta Allah itu melimpah ruah dan Allah adalah sebaik-baik pencinta.Cinta kita kepada manusia belum tentu dibalas,namun cinta kita kepada Allah akan terbalas walaubagaimana sekalipun.Malah Allah memberitahu kepada para malaikat untuk mencintai hamba yang mencintai-Nya.
 
Marilah kita raih cinta Allah yang tidak akan pernah habis.Allah terus membuka pintu untuk orang-orang yang mencintai-Nya selagi malaikat belum menjemput kepada sebuah kematian.Ingatlah,bahawa di dunia ini sahajalah tempat untuk kita mencintai Allah.Tiada tempat lain yang dapat kita mencintai Allah.Cinta kita kepada Allahlah yang bakal menentukan kehidupan di alam barzakh kita,cinta kita kepada Allahlah yang bakal menentukan nasib kita di padang mahsyar yang penuh sesak dan cinta kepada-Nya jugalah yang menentukan kediaman kita diakhirat kelak antara SYURGA dan NERAKA.
 
Untuk mengetahui dimana kita disisi Allah adalah dengan melihat dimana Allah dihati kita.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Tinggalkan komen

Posted by di 07/04/2011 in Tazkirah

 

Label: ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: