RSS

Dimana Kebijasanaanmu..??

16 Apr

BISMILLAH

Dengan Nama Allah kumulakan penulisan ini

Semoga memberi kesedaran kepada saya yang menulis dan anda yang membaca

Tiada lain harapan saya melainkan agar penulisan ini dikira ibadah kepada-Nya

..Mempunyai Fikiran Mengubah Negera..

 
Sewaktu berada disekolah semalam,seorang guru telah menceritakan tentang kehebatan seorang tokoh tanah air yang cukup terkenal di negara ini malah terkenal diserata dunia.
 
Sebut saja nama beliau pasti akan dikenali.Mungkin kepimpinannya satu masa lalu meninggalkan kesan kepada tanah air ini.
 
Guru itu bercerita bahawa tokoh tersebut memiliki kebijasanaan yang tinggi serta beliau banyak membangunkan negara.Malah, tokoh tersebut juga dihormati oleh pemimpin-pemimpin dari negara lain.Jika di negara Arab,nama tokoh tersebut pun sangat popular.
 
Lalu,sewaktu guru tersebut bertanya,adakah kamu semua bangga dengan beliau?.Semua pelajar mengangguk kecuali seorang.Saya.
 
Ya,memang saya kagum dengan kebijasanaan tokoh ini namun saya tidak pernah bangga mempunyai tokoh seperti ini.
 
 
Benarkan Tokoh ini Bijak?
 
Kalau benar tokoh ini bijak kenapa dia tidak mampu memahami Ayat Allah tentang kewajipan melaksanakan Islam secara sempurna?
 
Antara soalan yang ingin saya sampaikan kepada guru yang berada dihadapan ketika itu.
 
Ya,ramai yang kata dia mempunyai kebijaksanaan yang tinggi.Beliau banyak menjalankan projek-projek mega dalam negara.Kehebatannya diakui oleh dunia apabila berdiri dihadapan dalam satu-satu majlis besar yang dihadiri pemimpin-pemimpin dunia yang lain.
 
Waw,hebat sungguh tokoh ini.Namun kenapa beberapa baris ayat Allah agak sukar untuk dia fahami !
 
Ayat pertama Surah An-Nur yang bermaksud
 
“(Inilah)suatu surah yang Kami turunkan dan Kami WAJIBKAN (menjalankan hukum-hukumnya),dan Kami turunkan didalamnya tanda-tanda (kebesaran Allah) yang jelas,agar kamu ingat”
 
Surah An-Nur yang bererti cahaya adalah antara surah yang mana terdapat dalamnya beberapa hukum dan aturan Allah serta tanda-tanda kebesaran Allah s.w.t..
 
Persoalannya.Dimana kebijaksanaan tokoh itu dalam memahami baris-baris ayat Allah dalam Al-Quran.
Sebagai contoh,Firman Allah s.w.t.:
 
“Penzina perempuan dan penzina laki-laki,deralah masing-masing dari keduanya seratus kali,dan janganlah rasa belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama (hukum) Allah,jika kamu beriman kepada Allah dan hari kemudian.Dan hendaklah (perlaksanaan) hukuman mereka disaksiakan oleh sebahagian orang-orang yang beriman”
 
  (Surah An-Nur : 2)
 
Bukankah diawal ayatnya Allah telah berkata bahawa “Kami Wajibkan” dalam melaksanakan hukum Allah. Kebijaksanaan tokoh itu tidak sehebat mana kerana dirinya masih lagi tidak mengerti akan ayat Allah ini.
 
Dalam ayat tersebut,kita telah diingatkan tentang hukuman yang setimpal untuk orang yang berzina.Adakah sewaktu tokoh itu memerintah,dia menjalankan apa yang telah Allah wajibkan.Tidak.
 
Hukum ciptaan manusialah yang tokoh ini guna dan agung-agungkan semasa pemerintahannya.Kebijaksanaan dia juga tidak mampu memahami ayat Allah yang lainnya.
Firman Allah s.w.t.
“Wahai orang-orang yang beriman!Diwajibkan atas kamu (melaksanakan) Qishash berkenaan dengan orang yang dibunuh…………….”
 
 (Surah Al-Baqarah :178)
 
Banyak lagi ayat-ayat Allah yang mana kebijasanaan tokoh itu tidak digunakan untuknya memahami ayat Allah ini.Allah mengurniakan kepadanya akal fikiran yang cerdas,namun dia tidak gunakan kebijaksanaan dirinya untuk melaksanakan apa yang Allah suruh.
 
Jadi,tokoh ini memang bijak dalam menjulang tinggi hukum jahiliyyah namun tidak dalam hukum Allah.Kebijaksanaan dirinya tidak mampu melepaskan dirinya daripada diperbodohkan dan diperalatkan oleh ‘agen-agen pemusnah’
 
Penutup:Kebijaksanaan adalah untuk lebih mengenali Allah
 
Semua orang inginkan kebijaksanaan.Setiap manusia,baik dirinya berada dikelas yang paling bawah,maka sudah tentu terdetik dalam hatinya ingin menjadi bijak seperti orang yang berada dikelas yang atas.
 
Namun,amat rugi sekali jika seseorang yang dianugerahkan kebijaksanaan oleh Allah masih tidak lagi belum kenal siapa Tuhannya yang sebenar dan belum melaksanakan apa yang Allah suruh.
 
Kini,banyak para saintis yang mula memeluk agama Islam apabila mereka menemui kehebatan Al-Quran dalam kajian mereka.Inilah orang yang bijak.Apabila menemui kebesaran Allah maka hati segera menghambakan diri kepada-Nya dan bukannya terus ego dan sombong dari sujud dan patuh kepada-Nya.
 
Lihatlah sejarah,bagaimana kehebatan para sahabat Rasulullah s.a.w..Mungkin dalam kotak fikiran mereka belum terfikir tentang penciptaan kereta berjenama Proton,Lotus dan sebagainya ,namun mereka mampu mentafsirkan ayat-ayat Allah dengan sebaiknya berbanding dengan manusia hari ini yang mempunyai fikiran mampu mencipta sebuah kapal terbang,mencipta enjen kereta,membina menara yang tinggi namun tidak mampu mentafsirkan ayat Allah dengan sebaiknya.
 
 
 ~Dari Jari Seorang Hamba~
 
 
 
 
Tinggalkan komen

Posted by di 16/04/2011 in Hukum, kEbaNGkiTan, Kepimpinan

 

Label: ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: